Rabu, 09 Mei 2012

David Ricardo


DAVID RICARDO (1772-1823)
Ricardo lahir pada 19 April 1772 di London. Ia adalah putra ketiga dari seorang Yahudi Belanda yang telah membuat uang di London Stock Exchange. Ketika ia berusia 14, Ricardo bergabung dengan ayah bisnisnya dan menunjukkan baik pegang urusan ekonomi. Pada 1793 ia menikah dengan seorang Quaker disebut Priscilla Anne Wilkinson; Ricardo kemudian dikonversi menjadi Kristen, menjadi Unitarian . Hal ini menyebabkan sengketa dengan ayahnya dan berarti bahwa Ricardo harus mendirikan usaha sendiri. Dia melanjutkan sebagai anggota bursa efek, di mana kemampuannya memenangkan dukungan dari rumah perbankan terkemuka. Dia baik sehingga pada beberapa tahun ia memperoleh keberuntungan. Ini memungkinkan dia untuk mengejar kepentingan dalam sastra dan ilmu pengetahuan, khususnya di bidang matematika, kimia, dan geologi.
Pada tahun 1799 ia membaca Adam Smith 's Wealth of Nations dan selama sepuluh tahun berikutnya ia belajar ekonomi. Pamflet pertamanya diterbitkan pada tahun 1810: berjudul Harga Tinggi Bullion, sebuah Bukti dari Penyusutan Bank Notes, itu adalah perpanjangan dari surat-surat yang telah diterbitkan di Ricardo Morning Chronicle pada tahun 1809. Di dalamnya, ia berpendapat mendukung mata uang logam, memberikan stimulus segar ke kontroversi tentang kebijakan Bank of England. Perang Perancis (1792-1815) yang disebabkan pemerintahan Pitt untuk menunda pembayaran tunai oleh Bank of England pada 1797 . Akibatnya, telah terjadi peningkatan jumlah mata uang kertas mereka dan volume kredit. This created a climate of inflation. Hal ini menciptakan iklim inflasi. Ricardo mengatakan bahwa inflasi terpengaruh kurs mata uang asing dan aliran emas. The Bullion Komite ditunjuk oleh House of Commons di tahun 1819: ia dikonfirmasi dilihat Ricardo dan merekomendasikan pencabutan Bank Restriction Act.
Pada tahun 1814, pada usia 42, Ricardo pensiun dari bisnis dan mengambil tinggal di Gatcombe Park di Gloucestershire, tempat ia pemilikan tanah yang ekstensif. Pada tahun 1819 ia menjadi anggota parlemen untuk Portarlington. Dia tidak berbicara sering tetapi perdagangan bebas-nya dilihat diterima dengan hormat, meskipun mereka menentang pemikiran ekonomi hari. Parlemen terdiri dari pemilik tanah yang ingin mempertahankan Undang-undang Gandum untuk melindungi keuntungan mereka.
Ricardo berteman dengan sejumlah orang terkenal, di antaranya adalah filsuf dan ekonom James Mill, filsuf Utilitarian Jeremy Bentham dan Thomas Malthus , terkenal karena pamflet nya, Prinsip Penduduk diterbitkan pada tahun 1798. Ricardo accepted Malthus' ideas on population growth. Ricardo menerima gagasan Malthus tentang pertumbuhan penduduk. Pada tahun 1815 muncul kontroversi lain atas Undang-undang Gandum, ketika pemerintah mengeluarkan undang-undang baru yang dimaksudkan untuk meningkatkan tugas pada gandum impor. Pada tahun 1815 Ricardo menanggapi Undang-undang Gandum dengan menerbitkan Esai tentang Pengaruh rendah dari Harga Jagung di Bursa Laba, di mana ia berpendapat bahwa meningkatkan tugas pada gandum impor memiliki efek meningkatkan harga jagung dan karenanya meningkatkan pendapatan tuan tanah dan bangsawan dengan mengorbankan kelas pekerja dan kelas industri meningkat. Dia mengatakan bahwa penghapusan Undang-undang Gandum akan membantu untuk mendistribusikan pendapatan nasional terhadap kelompok yang lebih produktif dalam masyarakat.
Pada 1817, Ricardo diterbitkan Prinsip Politik Ekonomi dan Perpajakan di mana ia menganalisis distribusi uang antara tuan tanah, pekerja, dan pemilik modal. Dia menemukan nilai-nilai relatif komoditi dalam negeri didominasi oleh jumlah tenaga kerja yang dibutuhkan dalam produksi mereka, disewa dieliminasi dari biaya produksi. Dia menyimpulkan bahwa keuntungan bervariasi berbanding terbalik dengan upah, yang bergerak dengan biaya kebutuhan, dan sewa yang cenderung meningkat sebagai penduduk tumbuh, yang meningkat karena kenaikan biaya budidaya. Dia khawatir tentang pertumbuhan populasi terlalu cepat, dalam kasus ini tertekan upah ke tingkat subsistensi, mengurangi keuntungan dan diperiksa pembentukan modal.
Penyakit Ricardo dipaksa untuk pensiun dari Parlemen pada tahun 1823 dan ia meninggal pada tanggal 11 September pada Gatcombe Park (yang kini rumah Royal Princess dan keluarga nya).
Kontribusi Ekonomi David Ricardo
The Wealth of Nations Adam Smith memfokuskan sebagian besar perhatiannya pada masalah pertumbuhan ekonomi. Minatnya dalam subjek ini berasal dari keyakinan bahwa berkembang sistem kapitalis dapat menguntungkan masyarakat secara keseluruhan. Menurut analisis Smith ekonomi memiliki potensi tak terbatas ke atas. Acara gagal mengkonfirmasi hipotesis ini, namun. Dalam perang Britania dan kegagalan panen terhalang pembangunan ekonomi. Akibatnya, para ekonom mengikuti jejak Smith mengadopsi pandangan yang lebih skeptis terhadap potensi pasar.
David Ricardo menyatakan bahwa perekonomian secara umum bergerak ke arah terhenti. Analisisnya berakar dalam versi modifikasi dari teori nilai kerja . Dia mengulurkan keyakinan bahwa tingkat keuntungan bagi masyarakat secara keseluruhan bergantung pada jumlah tenaga kerja yang diperlukan untuk mendukung para pekerja yang peternakan "paling tanah tandus yang masih dapat mempertahankan pertanian" istirahat ini model tanah ke dalam kategori berdasarkan kesuburan rata-rata tukar. Tanah yang paling subur secara alami menghasilkan lebih banyak makanan dari tanah kualitas rendah. Akibatnya perintah sewa yang lebih tinggi. Termiskin tanah pertanian digunakan untuk menerima sewa tidak, dengan semua pendapatannya akan menutupi biaya tenaga kerja dan modal. Perbedaan antara output dari tanah paling subur yang masih dapat dibudidayakan dan memiliki kualitas yang lebih tinggi merupakan sumber sewa tanah yang lebih baik. Sebagai penduduk tumbuh, tanah miskin harus dibudidayakan untuk memenuhi meningkatnya permintaan. Biaya sewa tanah yang baik lalu meningkat. Ini, ditambah dengan kenyataan bahwa lahan yang buruk memerlukan input tenaga kerja meningkat untuk mempertahankan hasil output minimal di tingkat laba jatuh. Seperti kenaikan harga sewa, keuntungan jatuh. Pada dasarnya, biaya sewa melahap keuntungan dengan meningkatnya populasi. Sejak keuntungan mengakibatkan pertumbuhan investasi ulang dan dengan demikian biaya sewa meningkat secara tidak langsung mencegah kemajuan ekonomi.
Dalam model Ricardo kepentingan pemilik tanah secara langsung menentang orang-orang dari masyarakat umum. Ricardo preempted Karl Marx dalam menggambarkan hubungan kelas permusuhan. Marx, dalam kenyataannya, berdasarkan banyak teori ekonomi pada tulisan-tulisan Ricardo. Walaupun Marx diidentifikasi kapitalis, bukan tuan tanah, sebagai sumber kesedihan masyarakat ia terkooptasi tenaga kerja teori nilai Ricardo. Marx juga digunakan's meramalkan Ricardo stagnasi ekonomi dalam memprediksi pemberontakan kelas pekerja. Ketika kapitalisme terkikis landasan sendiri penderitaan yang dihasilkan diharapkan untuk membawa perselisihan sosial dan revolusi. Hal ini tidak mungkin bahwa Ricardo akan didukung revolusioner merek ekonomi politik Marx, tetapi hubungan antara sekolah-sekolah pemikiran yang tak terbantahkan.
Sungguh ironis bahwa meskipun Ide Ricardo membantu memberikan dasar untuk kritik Marxis dari sistem kapitalis, ia sendiri kebijakanuntuk rekomendasi, seperti yang Robert Malthus , yang didasarkan pada doktrin perdagangan bebas. Ricardo percaya bahwa Undang-undang Gandum , khususnya, merupakan beban bagi ekonomi pertanian. Dia percaya bahwa hambatan perdagangan terus harga makanan yang terlalu tinggi, dan mendorong tingkat sewa membengkak. Dalam Parlemen Ricardo aktif berkampanye melawan Undang-undang Gandum serta intervensi pemerintah lainnya. Pada dasarnya ini cermin sikap ekonomi Adam Smith ajaran: pasar, meskipun tidak sempurna, yang terbaik adalah tidak tersentuh. Tindakan Pemerintah hanya mencegah ekonomi dari berkelahi sendiri. Walaupun Ricardo tidak berbagi keyakinan Smith di pasar, ia mengakui bahwa merusak sistem hanya akan menyebabkan stagnasi ekonomi lebih lanjut.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Ada kesalahan di dalam gadget ini